packegin

Pentingnya Desain Kemasan sebagai Alat Pemasaran

Pemasaran didefinisikan sebagai alat perencanaan dan ekseskusi konsep dan pengembangan, penentuan harga, penempatan, promosi, dan distribusi ide, barang dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memenuhi tujuan individu dan organisasi. Sebagai suatu aktifitas bisnis yang terlibat dalam pergerakan barang dari produsen ke konsumen, pemasaran meliputi periklanan dan desain kemasan, perdagangan, dan penjualan.

Oranye mencolok dari Hermès, yang aqua legendaris biru Tiffany & Co atau merah tua yang mendefinisikan kemasan Cartier memunculkan kesan “ini dia” bahkan sebelum seseorang membuka mereka untuk menemukan isi mewah yang mereka bawa. Wadah ini merek ikonik memiliki bagian setia fans mereka, percaya atau tidak, bahkan sumber mereka dari penjualan online, mengetahui bahwa mereka tidak mampu membayar biaya ternyata benar-benar membeli sesuatu barang mewah tersebut untuk mendapatkan kotak-kotak yang didambakan. Saya sadar bahwa ini mungkin terdengar tidak masuk akal bagi mereka yang melihat konsep kemasan dengan tak acuh, namun para ahli pemasaran yakin untuk memberitahu Anda sebaliknya.

Pentingnya desain kemasan sebagai alat pemasaran salah satunya tidak seperti iklan, di mana Anda harus berteriak dari atap untuk mendapatkan perhatian konsumen, kemasan inovatif hanya mengirimkan sinyal efektif “belilah saya” yang tak tertahankan bahkan pada ekonomi yang sulit seperti sekarang ini. Anda juga bisa menyebutnya promosi penjualan akhir, terutama karena sudah menjadi rahasia umum bahwa emosi memainkan peran besar ketika datang ke pembelian. Oleh karena itu, bukan kebetulan ketika merek dengan nilai recall tertinggi (Nike, Apple, Coca-Cola) adalah mereka yang selalu menginvestasikan sejumlah besar pemikiran di balik kemasan mereka.

Sebagai suatu komponen masyarakat, produk mendorong pertumbuhan ekonomi dan memenuhi kebutuhan ekonomi dan memenuhi kebutuhan manusia untuk memberdayakan sumber daya fisik. Dengan pertumbuhan konsumersime yang terus berlanjut, maka berlipatgandalah produk dan jasa. Dikebanyakan suoermarket ada puluhan ribu produk berbeda yang berdert di rak. Department store, toko, grosir, toko barang-barang khusus, outlet, dan internet merupakan peluang peritel dan dalam leingkungan ini produk lebih ditonjolkan dengan desain kemasannya. Kenyataannya, produk telah menyatu dalam semua aspek kehidupan kita sehingga produk bukan lagi merupakan barang kebutuhan namu sudah pada tahap keinginan (need and want).

Pentingnya Desain Kemasan sebagai Alat Pemasaran

Dengan banyaknya pilihan konsumen maka muncullah kompetisi produk. Kompetisi pada akhirnya mendorong kebutuhanan untuk differensiasi pasa dan kebutuhan untuk berbeda dari pasaran. Desain kemasan berfungsi untuk mengkomunikasikan perbedaan produk secara visual. Dari sudaut pandang penampilan, tanpa desain kemasan yang berbeda untuk semua merek produk, termasuk roti, rusus dan sayur mayur hingga parfum, lipstik, dan minuman keras, masing-masing produk akan tampak sama.

Pentingnya Desain Kemasan sebagai Alat Pemasaran

1. Asosiasi Merek
Sebagai konsumen, memasuki supermarket dan menemukan lorong tak berujung merek serupa dapat menyerang indra. Apa yang Anda pikir akan terjadi selanjutnya? Deretan rak yang luas berisi barang yang dipamerkan memaksa konsumen untuk mengingat dan mengasosiasikan jenis tertentu dari paket dengan merek pilihan mereka. Merek dikenali memiliki tepi yang pasti, tidak diragukan lagi, tetapi berpikir … yang mungkin akan mengambil Coke yang dikemas dalam baja abu-abu dapat dengan huruf hitam bukan, biasanya merah mencolok dan putih? Kemasan inovatif dengan logo perusahaan terpampang di atasnya membuat merek mapan mendominasi. Sebuah taktik yang menarik perhatian sangat legal, hal itu akan menguji loyalitas konsumen terhadap merek dan menentukan kembali pengenalan kehadiran merek yang sudah diakui.

2. Cemerlang
Tidak dapat disangkal bahwa kita manusia banyak menghakimi dan kita senang dalam menciptakan praduga berdasarkan penampilan. Sebagai penjual, itu akan menjadi kejahatan untuk tidak menggunakan kesempatan emas seperti ini. Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa boneka Barbie selalu datang dalam kotak merah muda? Atau deodoran laki-laki sebagian besar dikemas dalam kaleng hitam? Ilmu memang memiliki peran untuk bermain di sini, tapi penjelasan sederhana adalah bahwa stereotip perusahaan dan pelanggan rela mengalah. Anda lihat, ada alasan mengapa Tiffany & Co menggunakan kotak khusus aqua biru dengan pita putih untuk menngemas perhiasan mereka dan Nike membuat bahwa kotak stadion sepatu khusus untuk anak-anak penggila sepakbola .

3. Kepraktisan Skor
Kemasan produk tidak terbatas pada penampilan, itu mempengaruhi pikiran Anda. Ini melampaui pembungkus dan pita ketika memikirkan barang-barang tertentu, komoditas yang mudah rusak pada khususnya. Dalam kasus tersebut, kesegaran (baru tidaknya) adalah hal utama dan standar kemasan harus sesuai. Departemen perindustrian dan perdagangan memiliki aturan khusus mengenai kemasan produk yang dapat dimakan dan produsen harus mematuhi itu. Karena itu, penjual tidak perlu harus menumpahkan kreativitas mereka untuk mengakomodasi kepraktisan (kemasan The Courier Collection berikut ini misalnya).

4. Go Green!
Lingkungan kemasan yang ramah tidak pernah gagal untuk mengesankan, apalagi, membantu Anda membangun citra yang keras dan teliti. Reusable, lingkungan kontainer ramah lingkungan biasanya mempengaruhi kesan konsumen secara lebih win-win yang akan menghargai kepedulian Anda bagi planet bumi. Inisiatif hijau membenahi citra perusahaan dalam waktu singkat dan sebagai sebuah merek. Pada akhirnya melakukan sedikit sumbangsih minimalisir terhadap kehancuran kerusakan lingkungan dalam beberapa derajat. Hal ini juga kebutuhan masa depan, karena kebanyakan pemerintah mungkin untuk menegakkan aturan ketat mengenai penggunaan kemasan ramah lingkungan di waktu mendatang. Anda dapat melihat beberapa contoh produk yang menggunakan co friendly packaging disini.

5. Umpan Konsumen
Ketika datang untuk memikat pelanggan, tidak ada yang melakukan pekerjaan lebih baik daripada cara kemasan terutama produk retail dengan fokus pencarian konsumen baru. Belanja adalah pengalaman multi-indera dan produsen harus melihatnya seperti itu. Tampilan baru suatu produk membuat terobosan untuk menggulingkan pesaing melalui kepuasan pelanggan semata-mata atas dasar kemasan yang menarik. Dengan produk-produk tertentu seperti kosmetik, pelanggan menghargai perhatian perusahaan untuk estetika. Layknya cokelat gourmet atau kantong sampah, masalah kemasan yang indah, dan itu pasti akan memberikan hasil.

6. Jangan Terlalu Bersemangat
Sudah waktunya untuk mengekang antusiasme sedikit, karena sangat mudah untuk “terlalu bersemangat” kletika berbicara tentang kreativitas. Kemasan, pada akhirnya, hanya memiliki satu tujuan – untuk mendapatkan konsumen untuk membeli produk yang bersangkutan. Ini bukan jalan untuk desainer produk untuk menampilkan kreativitas mereka dengan sangat-sangat detail sehingga waktu mejadi panjang melelahkan dan kemudian mengabaikan tujuan utama yaitu penjualan produk. Desainer harus memiliki kepekaan untuk menahan diri diri dari melihat desain produk sebagai kontes. Pada akhirnya, desain kemasan produk yang baik adalah salah satu yang menentukan kasir berdering.

__tada___packaging_design_board_by_krazykohla-d3dq75w

Para tenaga pemasaran pada akhirnya bertanggungjawab untuk menentukan karakteristik yang membedakan produk mereka dan menyediakan kekontrasan yang jelas antar produk untuk menggunakan pentingnya desain kemasan sebagai alat pemasaran. Perbedaanya bisa dalam racikan mateial penyusun, khasiat, proses pembuatan atau mungkin tidak ada perbedaan unik di atara produk-produk yang sama. Pemasaran seringkali disederhanakan sebagai proses menciptakan persepsi perbadaan. Apapun itu, para tenaga pemasaran mendefinisikan pendekatan yang akan mengkapitalisasi apa yang membuat produk mereka bisa dijual dan perlombaan dimulai untuk differensisi produk.

Idealnya, ketika desain kemasan mampu memberikan informasi yang jelas dan spesifik kepada konsumen (baik langsung maupun tidak langsung) dan satu poin pembanding (dimana satu produk tampak merupakan produk yang lebih efektif, nilanya lebih baik, kemasannya lebih nyaman), sebuah pembelian telah dimotivasi.

PACKAGING

Apakah pembelian itu merupakan hasil keputusan yang diperhitungkan atau pembelian spontan, penampilan fisik kemasan produk seringkali mejadi alasan utama terjualnya suatu produk. Tujuan utama ini (untuk mengalahkan kompetitor), untuk menghindari kebingungan konsumen dan mempengaruhi konsumen untuk membeli. Membuat kemasan menjadi faktor penting dalam keberhasilan rencana pemasan merek perusahaan yang terintegrasi.

Kesimpulan
Desain kemasan produk adalah bisnis yang serius dan itu panggilan untuk perhatian konsumen. Sebagai produsen, Anda perlu untuk mempertimbangkan penggunan kemasan yang tidak saja menarik tapi juga unik dan mudah di distribusikan. Meskipun sulit untuk tidak menyeberangi garis halus yang memisahkan mana yang bagus dan mana yang jelek, namun itu merupakan usaha yang layak dilakukan setelah Anda bisa melakukannya dengan benar.

sumber : http://www.ahlidesign.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s