Metode Pengambilan Keputusan dan Pengujian Konsep Desain

Jalan proses menuju pengambilan keputusan desain yang dilaksanakan melalui analisis sistesis dan evaluasi, terkandung tiga tahapan essensial yang perlu dilalui untuk mendapatkan hasil yang optimal, Ketiga tersebut merupakan analisis pra-desain yang meliputi :

 

  1. Tahap Divergence.
  2. Tahap Transformasi.
  3. Tahap Convergence.

Proses ini dilaksanakan baik untuk mendapatkan gagasan baru maupun untuk menguji ataupun menilai ulang suatu keputusan desain yang telah di ambil, sebelum pelaksanaanny direalisasikan.

Secara sederhana masing-masing tahapan ini dapat dianalogikan sebagai berikut :

  • Memecah suatu persoalan menjadi bagian bagian ( sub problem ).
  • Bagian-bagian yang telah terurai disatukan kembali dalam suat susunan yang baru.
  • Menguji serta menemukan konsekuensi-konsekuensi apabila susunan yang baru tersebut dilaksanakan.

DIVERGENCE
Divergence merupakan pola analisis yang cenderung memperluas lingkup penelaahan ke segala hal yang berkaitan dengan tujuan desain guna mendapatkan solusi yang diinginkan, sesuai dengan makna harafiah divergence dalam bahasa inggris yang berarti menyebar.

Karakteristik utama tahap divergence anatara lain :

  • Sasaran desain tidak ditetapkan secara pasti dan dianggap masih bersifat tentatif.
  • Batas lingkup permasalahan juga tidak ditetapkan secara pasti.
  • Kesimpulan evaluasi tidak segera ditetapkan sampai segala hal yang terkait ( relevan ) di pertimbangkan.
  • Desain brief ( dari sponsor atau pemberi tugas ) dianggapsebagai titik awal penelaahan masalah, bila perlu bisa diubah atau direvisi sesuai dengan perkembangan kondisi dan situasi yang dihadapi ( akan tetapi harus dengan persetujuan pemberi tugas ).
  • Sasaran penelaahan menguji kepekaan sponsor pemberi tugas, calon pengguna, pasar, dan pihak lain yang terkait dalam keputusan desain.

TRANSFORMATION
Berdasarkan hasil telaah analisis divergence, tahap transformasi berusaha menggunakan pola-pola, kecenderungan dan arah-arah yang akan mempengaruhi keputusan desain.

Hal ini dihasilkan melalui analisis atau pemikiran kreatif tingkat tinggi. Dalam tahapan ini masalah konseptual maupun teknis dipertimbangkan secara silmutan.

CONVERGENCE
Secara harafiah convergence berarti memusat. Pada tahap ini sasaran desainer memilih (hanya) satu dari banyak alternatifkeputusan desain yang terungkap dan ditawarkan pada tahapdivergence maupun tahap transformasi.

Secara umum dapat dikatakan bahwa sasaran tahap konvergasi adalah mengurangi alternatif sehingga menjadi satu pilihan tunggal keputusan desain secepat mungkin.

Keteguhan dan kekakuan sikap diperlukan untuk menetapkan satu pilihan alternatif desain, sedangkan fleksibilitas berpikir dan keraguan harus dihindari.

 

<div style=”margin-bottom:5px”> <strong> <a href=”//www.slideshare.net/bahrurrosyididuraisy/design-methods-46473161″ title=”Design Methods” target=”_blank”>Design Methods</a> </strong> from <strong><a href=”//www.slideshare.net/bahrurrosyididuraisy” target=”_blank”>SIDICOM EDUTECH</a></strong> </div>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s